Pemkab Sumenep, Jadikan Pasar Bangkal Pilot Project QRIS

Oke News, Sumenep 29 Maret 2022-Pemerintah Kabupaten Sumenep, Madura Jawa Timur, menggandeng Bank Indonesia (BI) Kantor Perwakilan Jawa Timur, menjadikan pasar Bangkal sebagai pilot project penggunaan pembayaran non tunai dengan aplikasi Quick Response Code Indonesian Standard atau QRIS.

Peluncuran SIAP (sehat, inovatif, aman pakai) QRIS di salah satu pasar tradisional di Sumenep itu dilaksanakan pada Selasa, 29 Maret 2022, di pasar Bangkal.

Program pasar rakyat SIAP QRIS itu sendiri merupakan inisiasi Bank Indonesia bersama Kementerian Perdagangan sebagai perwujudan implementasi digitalisasi pasar tradisional, khususnya terkait sistem pembayaran.

“Digitalisasi, termasuk di bidang keuangan, memiliki peran strategis baik di masa maupun pasca pandemi dalam rangka proses pemulihan ekonomi masyarakat,” kata Bupati Fauzi.

Menurut dia, penggunaan aplikasi QRIS sebagai sarana pembayaran non tunai memiliki banyak manfaat, terutama bagi pedagang. Salah satunya, aktifitas usaha mereka akan tercatat dengan baik, sehingga bisa menjadi data dan informasi pendukung bagi perbankan dalam pemberian kredit modal kerja.

Oleh karena itu, orang nomor satu di lingkungan Pemkab Sumenep ini berharap ke depan aplikasi QRIS bisa juga digunakan di pasar-pasar tradisional di kecamatan. Bahkan di tingkat desa.

“Kami berharap pembayaran non tunai melalui aplikasi QRIS ini dapat memudahkan masyarakat dalam melakukan pembayaran, dan dapat mendorong pedagang pasar tradisional agar segera bermigrasi ke digital marketplace,” ujar dia.

Selebihnya, ia juga mengucapkan terima kasih kepada Bank Indonesia dan Bank Jatim karena telah memilih pasar Bangkal sebagai pilot project menyiapkan pasar rakyat agar lebih siap memasuki ekosistem digital dalam rangka pemulihan ekonomi Nasional.

“Semoga apa yang kita upayakan ini bisa berjalan dengan baik sehingga membawa kemaslahatan bagi masyarakat Sumenep serta bisa meningkatkan pertumbuhan ekonomi,” tambahnya

Komentar